Guna meminimalisir Dampak Cuaca Ekstrem, DLH Kota Malang Maksimalkan Pemeliharaan Ruang Terbuka Hijau

IMG 20231113 WA0033 4 - Zonanusantara.com
Ist

MALANGKOTA – Guna meminimalisir dampak Cuaca Ekstrim, Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Malang terus berupaya memaksimalkan pemeliharaan Ruang Terbuka Hijau (RTH). Kepala Bidang (Kabid) RTH DLH Kota Malang, Laode KB Al Fitra, mengatakan pihaknya akan berupaya maksimal menjaga keberlanjutan pohon dan tanaman di taman kota.

” Kami ada tim tanki yang itu setiap malam, selalu bergilir ke taman-taman. Satu tankinya dibagi ke beberapa kawasan setiap malam dan setiap hari,” ujar Laode, saat dikonfirmasi awak media, Jumat (29/9/2023).

Read More

Dari data Prakiraan Cuaca BMKG, suhu di Kota Malang dapat mencapai 33 derajat celcius pada siang harinya. Hal tersebut mengakibatkan banyak tanaman dan pohon yang mengering di taman-taman kota. Dalam hal ini, Laode mengatakan bahwa pihaknya telah mengerahkan Tim Tangki, yang bertugas untuk melakukan penyiraman tanaman secara maksimal di seluruh taman Kota Malang.

Baca Juga :  Konsultasi Publik Pertama Penyusunan KLHS - RPJPD Kabupaten Bone 2025 – 2045, ICRAF dan Pemkab Bone Bersatu untuk Lingkungan Hidup yang Lebih Baik

Disinggung terkait alasan penyiraman yang dilakukan pada malam hari. Laode menyebut bahwa pilihan ini diambil untuk menghindari gangguan terhadap aktivitas pengguna jalan lainnya. “Ya, kan penyiraman tanaman itu gak bisa cepat, supaya rata. Jadi kalau siang atau sore, takutnya menghambat lalu lintas karena tangki-tangki kan harus berhenti,” tambahnya.

Lebih lanjut, dalam kegiatan tersebut. Setidaknya dibutuhkan lima tim tangki setiap harinya. Dimana masing-masing tangki membawa 3.000 hingga 5.000 liter air.
“Sekali jalan mungkin bisa sekitar 10 taman yang kita siram. Selain itu, karena ini juga musim angin kencang, jadi kita ada tim perempesan dan perapian pohon yang sekiranya itu ada permintaan dan sudah termasuk dalam kegiatan perapian kawasan,” terang Laode.

Baca Juga :  Mantan Kades Desa Letneo Marianus Fkun Cs Jalani Sidang Perdana

Dalam konteks perempesan pohon. Laode menekankan bahwa kegiatan tersebut akan dilakukan sesuai dengan permintaan masyarakat. Ataupun jika cabang dan ranting pohon dianggap membahayakan pengguna jalan.
“Kriteria pohon yang perlu dilakukan perempesan, itu kan kalau dahan atau rantingnya sudah doyong ke jalan raya. Dan kami melihat apakah banyak yang perlu dirempesi untuk keefektifan program juga, karena kalau cuma satu kan gak efektif,” tandasnya. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *