NLR Gelar Semiloka Kolaborasi Menuju Eliminasi Kusta di Indonesia 

IMG 20230915 143436 - Zonanusantara.com
Foto Yulius

Jakarta,- Meskipun Indonesia telah mencapai eliminasi secara nasional dengan prevalensi kurang dari 1 per 10.000 penduduk pada tahun 2000, namun pada tahun 2022 masih terdapat 113 kabupaten/kota di 7 Provinsi yang belum mencapai eliminasi kusta.

Jumlah kasus kusta baru yang ditemukan pada tahun 2022 adalah 12.416 dengan proporsi kusta tanpa disabilitas 82,9%. Data ini menunjukkan bahwa capaian upaya penanggulangan kusta di Indonesia masih jauh dari target yang telah ditetapkan pemerintah dalam berbagai dokumen strategis penanggulangan kusta.

Read More

Dipertengahan bulan Februari 2023, Kementerian Kesehatan telah meluncurkan dokumen Rencana Aksi Nasional (RAN) Eliminasi Kusta 2023-2027, yang merupakan babak baru dalam Upaya penanggulangan kusta di Indonesia.

Rencana Aksi Nasional (RAN) Eliminasi Kusta ini mencantumkan 4 strategi yang akan digunakan dalam 5 tahun ke depan, yaitu:
(1) Menggerakkan masyarakat dengan memanfaatkan berbagai sumber daya yang tersedia di Masyarakat (Masyarakat);
(2) Meningkatkan kapasitas sistem pelayanan dalam melakukan pencegahan, penemuan dini, diagnosis dan penatalaksanaan kusta secara komprehensif dan berkualitas (Akselerasi);
(3) Meningkatkan integrasi dan koordinasi dengan para pemangku kepentingan dan fasilitas kesehatan, baik pemerintah maupun swasta (Integrasi); dan
(4) Menguatkan komitmen, kebijakan dan manajemen program dalam penanggulangan kusta (Komitmen, kebijakan, dan manajemen).

Baca Juga :  Fotografer Asal Malang Sabet Juara 2 Lomba Foto Tingkat Prov Jatim

Bersama Kementerian Kesehatan RI, NLR Indonesia menggelar kegiatan Seminar dan Lokakarya (Semiloka) di Jakarta pada Kamis, (14/9/2023).

Semiloka ini dihadiri oleh Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan Dr. dr. Maxi Rein Rondonuwu, DHSM, MARS, Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular dr. Imran Pambudi, MPHM, Tim Kerja Neglected Tropical Diseases (NTDs) Kemenkes, pejabat dari lintas kementerian dan lembaga, Direktur Eksekutif NLR Indonesia Asken Sinaga dan Konsorsium Pelita, Perhimpunan Mandiri Kusta, dan lainnya.

Hadir pula dalam kegiatan ini, Pemangku kepentingan lintas kementerian dan lembaga untuk membangun komitmen, kolaborasi dan harmonisasi dalam implementasi RAN Eliminasi Kusta, baik di tingkat nasional, provinsi, maupun kabupaten/kota.

Diharapkan, Rencana Aksi Nasional itu dapat diadopsi oleh Pemerintah Deerah (Pemda), khususnya daerah yang masih endemis kusta, menjadi Rencana Aksi Daerah (RAD).

“RAN hanya akan menjadi sebuah dokumen tanpa daya jika tidak diturunkan menjadi RAD oleh pemerintah daerah. Namun, RAD juga akan sia-sia jika di dalamnya tidak tertulis jelas program dan kegiatan serta sumber daya, khususnya anggaran, yang akan dialokasikan daerah,” tutur Direktur Eksekutif NLR Indonesia, Asken Sinaga.

Direktur Eksekutif NLR, Asken Sinaga mengajak agar bersama-sama berkolaborasi memastikan Indonesia bebas kusta.

Baca Juga :  Rachmawati Soekarnoputri Wafat, Ketua DPD RI Berduka

“Melalui RAN dan RAD ini, mari bersama-sama kita memastikan Indonesia bebas dari kusta dan konsekuensinya di generasi ini. Kusta memang tidak mematikan tubuh, tetapi kusta telah membunuh harga diri, harkat martabat kemanusiaan dan harapan jutaan WNI yang pernah mengalami kusta. Kita mesti hentikan ini demi kemanusiaan,” ujarnya.

Selain sosialisasi tentang RAN Eliminasi Kusta, Semiloka ini diharapkan dapat memberi pemahaman kepada multi pihak dan pemangku kepentingan tentang situasi kusta di Indonesia, sekaligus memetakan peran dan fungsi berbagai pemangku kepentingan dalam kolaborasi dan harmonisasi penanggulangan kusta di Indonesia.

Selanjutnya, RAN Eliminasi Kusta ini akan menjadi dasar untuk membuat kebijakan, perencanaan dan implementasi kegiatan dalam rangka tercapainya eliminasi kusta tahun 2030.

Pada kesempatan tersebut, perwakilan Kementerian, Lembaga Negara dan Organisasi menandatangani komitmen untuk mendukung terwujudnya Indonesia bebas kusta.

Untuk mencapai eliminasi kusta di Indonesia sesuai WHO Global Leprosy (Hansen’s Disease Strategy 2021 – 2030, Direktorat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular – Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Kementerian Kesehatan bekerjasama dengan Pusat Kedokteran Tropis FK-KMK Universitas Gajah Mada Yogyakarta, World Health Organization (WHO) dan Yayasan NLR Indonesia telah menghasilkan Rencana Aksi Nasional (RAN) Eliminasi Kusta Tahun 2023-2027 dengan melibatkan semua unsur Kementerian dan Lembaga.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *