Reskyah Kecil Mimpi Jadi Dokter

IMG20230809103703 scaled - Zonanusantara.com
Sorot matanya tajam tanpa sedikitpun mengumbar senyum (Foto : Yosef N)

Mahasiswi termuda IPDN Jatinangor, sejak kecil bercita-cita jadi dokter. Nasib menghantarnya sekolah dinas Pamong Praja.

Kata orang, hidup tak selamanya berbanding lurus atau linear dengan apa yang dicita-citakan. Kelak seseorang akan menjadi apa, hanya Tuhan yang tahu. Manusia hanya bisa berkelana, Tuhan jualah yang menentukan arahnya.

Read More

Begitu pula dengan jalan hidup yang dilalui Andi Reskyah Nurhidayah Abbas. Remaja putri kelahiran kota Watampone, 24 Juni 2006, sejak kecil bercita-cita menjadi dokter. Cita- cita pasangan Andi Abbas dan Hj. Nuraliah Ramly ini didukung dengan jurusan IPA waktu masih duduk di bangku SMA Alazhar Makassar yang ia selesaikan hanya dalam tempo dua tahun.

Gadis bersodiak Leo ini termasuk cerdas. Hampir semua nilai yang tertera dalam rapor semester akhir, hasilnya di atas rata-rata. Dari 15 mata pelajaran yang diuji, hanya tiga mata pelajaran yang nilainya 84 yakni Fisika, Biologi dan Bahasa Inggris. Selebihnya diatas angka 90. Bahkan bahasa Arab nilainya 97. Nyaris sempurna.

Jatuh cinta” pada IPDN

Prestasi yang diperolehnya memudahkan bungsu dari empat bersaudara ini bisa mewujudkan mimpinya menjadi dokter. Namun apa lajur nasib membawanya ke IPDN. Pada kampus kepamongprajaan ini Reskyah merasa tertarik dan akhirnya jatuh cinta. Hal ini ia ungkapkan saat ditemui di Bandung belum lama ini. Karena waktunya padat, wawancara pun tak berlangsung lama. Sekitar lima menit.

Baca Juga :  Siswa Berprestasi Masuk Sekolah Favorit Tanpa Tes

Awalnya ia tidak pernah membayangkan suatu saat bisa kuliah di IPDN. Namun lantaran hasratnya begitu kuat pada nuansa baru, ia mencoba berselancar pada dunia maya (internet). Dari sini ia mendapat gambaran secara terang benderang betapa indahnya bila kuliah di IPDN. Hal yang membuatnya makin tertarik adalah out put dari kampus ini, masa depan terpampang sangat jelas tanpa harus bertarung dengan nasib.

IMG20230809103747 scaled - Zonanusantara.com
Didampingi ibunya, Hj. Nuraliah Ramly

Selain itu dorongan orangtua merupakan arah mata angin terpenting memasuki dunia pendidikan yang ditempuhnya saat ini. Reskyah sejatinya boleh dibilang masih belia dan belum matang untuk ukuran anak remaja pada umumnya. Penampilannya polos namun gaya bicaranya lugas. Tegas dalam menjelaskan sesuatu hal. Misalnya ketika ditanya tentang apa yang mendorongnya masuk IPDN. Dengan jujur, menyampaikan bahwa ada kepastian masa depan. Bila tamat tidak perlu mencari pekerjaan.

“Kalau masuk IPDN dan sudah menjadi praja pekerjaannya sudah jelas. Tidak perlu lamar pekerjaan lagi,” ungkapnya.

Kini setelah diterima di IPDN praktis membuat dirinya harus merelakan dunia remajanya tergerus oleh pendidikan yang sangat disiplin. Ia pun tak seperti remaja kebanyakan yang umumnya menikmatinya dengan hura-hura atau bersenang senang. Tentu hal yang positif. Masa remajanya terhempas di tempat yang sungguh amat menyenangkan.

Reskyah pun siap menyumbangkan kemampuan yang dimiliki untuk bangsa dan negara serta berjanji akan selalu menjaga reputasi almamater yang telah menerimanya untuk menimba ilmu.

Baca Juga :  Resmikan Yayasan Kartika Mutiara, KASAD Mengapresiasi Babinsa Sertu Tri Djoko

“Ke depan saya ingin memberikan seluruh kemampuan saya untuk bangsa dan negara,” ujarnya.

Restu orangtua

Hasratnya untuk masuk IPDN ibarat virus yang sulit dikendalikan. Pendaftaran secara online dilakukan di saat kegiatan sekolah. Kesibukan di antara membagi waktu antara sekolah dan seleksi masuk IPDN dilakoni tanpa hambatan. Ia terus mengikuti semua fase dari titik awal pemberkasan administrasi, hingga tahapan akhir. Restu orangtua merupakan arah mata angin terpenting. Kini ia telah dinobatkan sebagai calon praja muda. Sebuah pencapaian yang tidak mudah.

Reskyah telah membuktikan sebuah perjuangan. Setidaknya bisa menginspirasi generasi berikutnya.

Kilas balik meraih tiket IPDN

Pendaftaran secara online 3 April 2023
Pengumuman hasil verifikasi administrasi & 4 Mei 2023. Tahap berikutnya pada 18-06-23, dilakukan tes CAT/SKD di BAKN “Badan Administrasi Kepegawaian Negara” di Makassar. Pesertanya 1407 yang lolos 72 orang. Reskiah berada di urutan 47. Kemudian dilanjutkan dengan tes kesehatan pertama di Biddokes Polda Sulsel, 10-07-2023. Peserta 72 orang loloss 48 orang.

18-07-2023, tes Pisokotes, Integritas & Kejujuran oleh Biro SDM Polda Sulsel di SMKN 4 Makassar. Peserta 48 peserta lolos 40. Tes Kesehatan kedua di Biddokes Polda Sulsel, 28-07-2023. Peserta 40 lolos 36 orang.

Tes Kesamaptaan di Polda Sulsel, 31-07-23 peserta 36 lolos 24 orang. A. Reskyah berada di urutan 11. Registrasi di IPDN Jatinangor, 8 Agustus 2023.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *