HomeKesehatanKeuskupan Loikaw Myanmar Sediakan Pelayanan Kesehatan di mana Militer Gagal

Keuskupan Loikaw Myanmar Sediakan Pelayanan Kesehatan di mana Militer Gagal

Ist

JAKARTA,- Keuskupan Katolik di seluruh Myanmar terus menjangkau orang-orang yang menderita ketika gelombang ketiga pandemi Covid-19 mendatangkan malapetaka di tengah krisis yang semakin memburuk akibat kudeta militer dan protes.


Situasi di Myanmar sangat kritis dengan pelayanan kesehatan dan pelayanan lainnya praktis tidak ada setelah protes dan pemogokan terhadap kudeta militer. Sementara itu, militer telah menyalakan kembali konfliknya dengan kelompok-kelompok pemberontak etnis, yang melahirkan banyak orang terlantar. Krisis telah memburuk dengan gelombang ke-3 pandemi Covid-19 yang menghancurkan di tengah kekurangan oksigen yang akut.

Konflik etnis yang diperbarui
Keuskupan Katolik di negara bagian Kayah di Myanmar timur telah merawat ribuan warga sipil yang terlantar akibat pertempuran antara militer dan milisi lokal setelah kudeta militer 1 Februari.
“Di negara bagian Kayah dan di Keuskupan Loikaw, pertempuran antara militer dan Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) dimulai pada pertengahan Mei. Mereka telah menyebabkan lebih dari 100.000 warga sipil meninggalkan rumah mereka,” kata administrator Keuskupan Loikaw, Pastor Celso Ba Shwe.
PDF dikatakan sebagai sayap bersenjata Pemerintah Persatuan Nasional (NUG), sebuah badan yang mengaku sebagai pemerintah sah Myanmar, yang dibentuk pada awal Mei sebagai tanggapan atas kudeta militer 1 Februari yang menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi.

Pemindahan
Dalam konflik yang meluas, Pastor Shwe berkata, “Banyak orang kehilangan nyawa, rumah-rumah dibakar dan gereja-gereja dihancurkan.” Dalam situasi ini, Keuskupan Loikaw telah memberikan bantuan kemanusiaan kepada semua pengungsi sejak Mei,” katanya kepada kantor berita Fides Vatikan.

Terlepas dari kesulitan besar yang disebabkan oleh protes anti-kudeta, gerakan pembangkangan sipil, pemogokan dan bentrokan bersenjata, Pastor Ba Shwe mengatakan Keuskupan Loikaw dan Pekhon telah membantu 60.000 orang terlantar dengan bantuan makanan, tempat tinggal dan perawatan kesehatan, terlepas dari agama dan identitas etnik mereka.

Kesehatan
Di Myanmar, di mana rumah sakit kosong dan pelayanan kesehatan praktis tidak ada, karena pembangkangan sipil yang berlangsung lama dan pemogokan terhadap junta militer, para sukarelawan pergi dari rumah ke rumah untuk memberikan perawatan kesehatan dan mengumpulkan mayat untuk dimakamkan.
Pastor Ba Shwe mengatakan, pelayanan di rumah sakit pemerintah dengan 500 tempat tidur di ibukota negara bagian, Loikaw, praktis tidak ada. Dalam situasi ini, Keuskupan Loikaw telah mengemban misi untuk menyediakan pelayanan kesehatan apa pun yang mereka bisa.
Bekas klinik kecil yang dijalankan oleh Karuna (Caritas), di kompleks katedral, telah diubah menjadi rumah sakit untuk memberikan perawatan kesehatan kepada orang-orang dari Kayah dan bagian dari negara bagian Shan yang berdekatan. Karena peningkatan jumlah pasien, semua bangunan gereja telah diubah menjadi bangsal untuk menerima pasien. “Ahli bedah, dokter, perawat, teknisi pelayanan kesehatan, sukarelawan dan religius menawarkan bantuan gratis mereka dalam pelayanan berikut dalam karya amal ini,” kata Pastor Ba Shwe.


Dia menjelaskan, mereka menawarkan perawatan khusus untuk pasien rawat inap dan pasien rawat jalan dengan pelayanan penitipan anak. Karena kurangnya ruang di klinik Karuna, mereka membuka apotik di paroki Daungankha dan satu lagi di Phruso. Pada minggu pertama bulan Juni, keuskupan membuka apotik lain di desa Dorokhu, di mana ada sekitar 7.000 pengungsi internal yang mengungsi.

Gelombang ketiga dan oksigen
Administrator Keuskupan Loikaw, menyatakan keprihatinan yang mendalam atas gelombang ke-3 pandemi, yang telah menyebar dengan cepat sejak akhir Juni. Kekurangan akut dalam pasokan oksigen sangat memukul para pasien. Dia mengatakan, di seluruh Negara Bagian Kayah hanya ada satu pabrik oksigen medis. “Kebutuhan oksigen yang menyelamatkan jiwa meningkat setiap hari,” katanya, “dan fasilitas produksi dan pasokan oksigen tambahan sangat penting untuk menyelamatkan nyawa komunitas etnis Kayah.” Dia mencontohkan, militer yang menguasai Kementerian Kesehatan tidak memiliki rencana untuk meningkatkan produksi gas penyelamat.
Dalam seruan pada Hari Martir Myanmar, 19 Juli, Kardinal Charles Bo dari Yangon mengeluh bahwa “siang dan malam orang-orang kami menunggu oksigen di jalan-jalan yang ramai”. Kardinal memperkirakan setidaknya 20 persen dari populasi dan sekitar 90 persen kota telah terinfeksi. “Ini belum kiamat”, tetapi dia memperingatkan, “jika tidak ada pertobatan hati, ribuan orang akan dikuburkan dalam beberapa bulan mendatang”. Dia meminta militer dan semua pihak untuk mengakhiri semua kekerasan dan pertempuran dan bergandengan tangan dalam memerangi musuh bersama mereka, virus.

Untuk menyelamatkan situasi, Pastor Ba Shwe mengatakan mereka telah membentuk komite kota untuk membangun fasilitas pasokan oksigen. Keuskupan Loikaw telah setuju untuk menanggung sebagian dari biaya proyek senilai US $190.000. Imam itu mengatakan, mereka akan mengumpulkan dana secara lokal dan juga akan meminta bantuan donor asing.
Keuskupan Katolik di seluruh negeri telah melakukan hal yang sama dalam menjangkau orang-orang yang menderita. (Sumber: Fides) **

Vatican News


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here


TERBARU